Jalanan Luar Biasa


Tadi pagi saya keluar rumah. Buat jogging ngiterin perkampungan belakang perumahan saya. Cuma kepengen. Cuaca saat itu cukup berawan. Kadang gerimis, kadang hujan deras. Jadi jalanan yang saya lalui itu jadi becek. Sambil nunggu hujan reda saya ngopi di warung sambil makan pisang goreng. Tidak sampai sepuluh menit hujan berhenti. Maka saya buru-buru pulang sambil berjingkat-jingkat agar kaki saya tidak terlalu kotor.
Begitu sampai di jalan raya, saya jalan sambil tolah-toleh, jaga-jaga supaya tidak diklakson mobil atau motor bahkan sepeda nantinya. Tidak ada trotoar. Memang tidak ada tempat untuk pejalan kaki. Akhirnya saya sampai di rumah. Mandi, sarapan, baca koran, dan sedikit rapi-rapi rumah dan bantu ibu jagain cucunya.
Tibalah saatnya saya keluar rumah. Saya pun jalan-jalan naik angkutan. Duduk senyaman mungkin dan kuping disumpali lagu-lagu kesukaan saya. Pas lagi asik-asiknya santai-santai di angkutan tiba-tiba kepala saya terbentur jendela belakang sekeras bunyi aduhnya saya. Sakit!
Dan inilah saatnya saya memasuki daerah wajib senam kebugaran. Kadang-kadang supir dan penumpangnya goyang poco-poco bareng.
Sebenarnya saya tidak yakin harus menceritakannya dengan kekecewa, bangga atau biasa-biasa saja. Kalau dibilang bangga, bisa saja begitu. Karena saya tingga di Kota Bogor yang sejuk dan merupakan incaran banyak orang untuk berumah di sini, selain itu juga banyak hal-hal lainnya yang sudah menjadi ciri khasnya seperti, adanya roti unyil venus, istana bogor, puncak, curug dan curah hujan yang cukup tinggi. Tapi ada lagi, yaitu Kota Bogor termasuk lokasi yang pas untuk memandikan kerbau sambil nonton hill climb gratis di jalan raya. Jangan takut ditabrak atau tertabrak karena para pengemudinya cukup unik, mereka sengaja menghindari lembah dan bukit. Ada juga balet road dancing persembahan warga Bogor itu sendiri. Karena para penyebrang jalan atau pejalan kaki (disamping jalan raya bukan trotoar) melangkahnya sambil berjingkat-jingkat. Hanya saja aktivitas ini tidak masuk TV.
Dengan kata lain, jalanannya banyak lubang yang dalamnya tidak kira-kira dan tertutup lumpur dan air.
Saya tidak tahu kapan jalanan yang sering saya lalui ini bisa kembali bagus. Kali ini saya pasrah karena tidak bisa juga saya demo. Tidak biasa.
Dengar-dengar, jalanan berlubang tersebut akan diperbaiki seketika hujan tidak lagi turun dua bulan penuh.
Kedengarannya seperti: Ketika hujan sudah turun secara teratur di gurun pasir dan matahari tidak terik lagi maka mari rame-rame berkebun di sana.

Ya sebagai penduduk yang sabar cuma bisa ngelus dada dan nunggu.

25 responses to “Jalanan Luar Biasa

  1. Klo sy jadi raja di bogor, dah pst smua jln di Bogor diperbaiki..biar smua pengguna jln terasa nyaman…Juga jadi kebanggaan sbg raja karena bisa menghilangkan lubang2 sumur di jalanan…rakyat bogorpun akan tmbh sayang kepada raja na…

    Hehehe…

  2. hhmmmmmmmmmmmmmm cerita yg cukup unik…hihihihi hiks..:d hmmm.. aduh.. keselek.. mau donk.. pisang gorengnya hiihihih

  3. @ ndon
    alhamdulillah… ada raja yang berbaik hati pada rakyatnya… nanti kalau pencalonan ikut aja ya bang.. pasti tak pilih dan tak doakan supaya jadi nomor wahid.😀

    @ ivan
    terima kasih…
    mau? boleh, ambil aja, gratis buat ivan..

  4. aku jadi inget salah satu iklan sabun yang menggambarkan anak-anak yang sedang gerak jalan terciprat air kubangan jalan yang berlubang. Semua orang tua mengeluh dan bingung dengan reaksi / tindakan awal si anak tsb. Tapi setelah beberapa lama anak tersebut (bahkan diikuti teman-temannya) menguras air kubangan dan menguruk lobang jalan tsb. Akhirnya si “Bapak-Bapak” juga turut membantu. Lubang tertutup dan untuk sementara tidak ada air kubangan lagi yang mengotori baju pejalan kaki.

    saya cuma menghayal… andaikan ada banyak orang seperti si anak kecil tadi ya… kayaknya jalanan gak ada yang bolong2 deh.
    tapi….
    kalo beneran ada banyak orang seperti si anak kecil tadi, trus beneran jalanan jadi gak ada yang bolong, trus… Dinas PU kerjanya apa dong? kayaknya mereka makin kenyang deh makan uang aspal jalan yang emang udah dianggarkan negara buat perbaikan jalan…. ujung2nya? korupsi lagi deh….
    pusing…pusing…!!!!
    mumet ndhasku nduk…

  5. @ noe
    Dinas PU kerjanya apa? ya memantau pak.. wah, kalau saya jadi pejabatnya, ya ndak tahu juga nanti bakal korupsi atau gak soalnya kan belum jadi pejabat hehehe.. palingan yang kerasa sekarang ya cuma ngemilin kritikan dari warga yang gak tahu gimana kondisi pemerintahan sekarang. Bisa lebih baik, bisa lebih parah hehehe…😀

  6. salam knal yahh buat semua yahh…….. terutama yang buat blog di wordpress ini……… skali2 singgah juga di dunia http://cintaku07.blogspot.com yahhhh

  7. kliatannya ada batasan minimal jumlah korban yang jatuh sebagai syarat agar suatu ruas jalan diperbaiki..
    atau yang pasti, ada batasan minimal jumlah komisi yang masuk kantong untuk sebuah rencana perbaikan jalan..
    apa ndak haibat ini negri, dazar …

  8. Setiap musim hujan, jalanan di mana saja bukan hanya di Bogor biasanya mengalami kerusakan. Nanti diperbaiki, musim hujan berikutnya rusak lagi, begitu seterusnya.
    Ada yang bilang kualitasnya jelek ada yang bilang supaya pengusasa selalu punya proyek.

  9. seperti kata pepatah; tetes-tetes air dapat menghancurkan batu karang. Apalagi cuman jalanan aspal. Harusnya jalanan terbuat dari apa ya supaya ga gampang rusak??😕

  10. huhuhu… capek ya? capek sama masalah ginian.. soalnya gak selesai-selesai…

  11. @ rudie
    iya makasih ya.. salam kenal juga buat rudie ya…

    @ sayur asem
    ada gak ya target banyaknya daftar tunggu masalah? hehehe… mungkin itu upaya buat pengontrolan populasi masyarakat mas.. jadi ya siapa tahu yang kecelakaan kalau perlu sampai tewas adalah orang-orang yang kiranya tidak produktif😀

    @ Hedwig
    waduh! baru tahu tuh.. kirain cuma karena pengen dapet yang murah meriah aja dan cepet beres.. btw, tiap musim gali lubang tutup lubang dijalanan, fungsinya apa ya? buat latihan bikin kuburan massal mungkin ya? hehehe…😉

    @ norie
    pakai kayu bisa gak ya, mas norie? kan gak ada pepatahnya kayu berlubang gara-gara tetes-tetes air…

    @ prots😀 kalau capek dan mau istirahat bisa numpang di kamar tamu di rumah saya…

  12. kenyataannya bukan hanya di bogor saja jalan berlubang, di tempat saya juga banyak. malah ada yang baru di aspal beberapa bulan kemudian udah perlu ditambal.

    tapi, penggambaran tentang bogor itu semakin membuat saya tertarik untuk berkunjung. pdahal kampung halaman saya tak jauh2 dari bogor. hikss

  13. @ tan
    oh ya toh? memangnya dimana kampungnya kang?😀 bogor sekarang lagi musim hujan, jadi hati-hati… hmmmm, soal jalanan yang rusak, baiknya sabar aja, habis gak ada perubahan yang signifikan😀 mau ngarep ya cuma ngarep-ngarep aja, mimpi kalau punya jalanan yang gak bisa rusak-rusak lagi, bisa sieh, tapi mungkin model jalanan percontohan gitu ya? habis kayaknya kok yang contoh lebih awet..

  14. Mungkin bukan jalan di (bogor)daerah kamu aja yang rusak,mungkin jauh lebih parah di daerah bogor timur..
    Aku sbagai warga bogor timur jauh lebih terpuruk,jalan yang berlubang dan becek,juga’NGEBUL’banget di saat kemarau,wah pokok nya wah.. Macet tiap pagi,hari kerja mau pun hari libur sama aja.. Maklum bogor timur hampir mayoritas tukang ojek alias pengendara speda motor.. Dan yang lebih parah lagi angkutan kota atawa angkot yang saling sodok trus berhenti semaunya,bikin kemacetan lebih lengkap..

    Tapi aku tetap bangga jadi orang bogor,walau pemeritah kota bogor lebih mementingkan kantong sendiri,walau jalanan rusak,ngebul,macet,banyak aparat jalan yang konyol’maaf’ alias polisi iseng. Aku tetap bangga karna orang belum tentu punya kota seperti kota Bogor.

  15. malah bingung saya mau ngomong apa…….wong kadang urusan perbaikan jalan itu aja main serahkan tggjwb, itu urusan propinsi atau kabupaten….kalo merasa bukan tggjwbnya trus gak dibenerin…..

  16. @ bongkyahmad
    Hidup bogor!😀

    @ endangpurwani
    Hahaha… Kalau engkau sendiri dalam menangani pekerjaan bagaimana? Ikut membantu pekerjaan di jabatan yang lama hingga selesai sedangkan kau juga punya PR yang menggunung? Maaf kalau tanggapan saya gak mengenakkan..

    salam,

  17. di bandung banyak yang beginian…

    sophan sopyian meninggal karena yang beginian…

    tunggu…

    tunggu…

    tunggu…

  18. # natazya
    weleh? baru tahu tuh kalau meniggalnya karena jalanan bolong hehehe..
    btw, tak tungguin kok.. ;p

  19. Apakah di PU anda cukup orang yang mumpuni ? Kalau cukup mungkin tidak perlu lagi perhitungan (Engineer Estimating) untuk memperhitungkan berapa biaya yang harus dikeluarkan untuk menambal jalan bolong tsb. Dan yang mngitung itu adalah konsultan swasta loh bukan PU ! Bagusnya anda sarankan saja pake beton biar jalannya awet. Tapiiiii, siap sipa kecewa kalo ada jawaban dari beliau-beliau PU bilang “Waduh mbak, dari Pak SBY/JK via Bu Sri Mulyani cq Pak Joko Martono cq Pak Dani Setiawan cq Bupati/Walkot Bogor dana taun ini untuk rehab bla bla bla jalan tsb ga cukup, jadinya patching (tambal) aja ya ? Tambal ?! Nanti taun depan rusak lagi dong ? Iya bu, soalnya harus kebagi rata sama daerah lain !
    Jalan ditambal, yang nambal pun bukan PU, tapi kontraktor. Kontraktor nambal tapi sekian bulan udah pecah lagi tu tambalan. Komplainlah anda :
    Apa jawaban kontraktor ?
    Waduh kita ini kerja cari material yang bagus tidak ada dekat sini. Adanya jauh di sana, harganya mahal, biaya operasi kita sudah tak cukup. Pagu dana dari Mbah RI yang diketok palu sama Om Tante DPR itu cuma sekian M !, padahal harus gaji pegawai dll. Ngek ngok….
    Nah pernah denger kalo bikin jalan “seadanya” di Papua sepanjang 25 km ternyata sama dengan bikin jalan tol sepanjang 200 km ? Begitulah, karena materialnya ternyata harus dikirim dari Sulteng lwt laut dan bbm alat beratnya pake cessna par avion !
    Makanya kalau pengen org Indonesia hidup nikmat, cari yang gajinya guedeee biar govt. narik pajaknya dapet gede juga, so kualitas kerjaannya bagus. Caranya ? Belajar bo, kuasai special skill biar elo keliatan mahal dan bersinar gitu loh.

  20. # T Jayadimeja
    hahaha.. baru tahu tuh mas kalau skenarionya bakal seperti itu.. Saya kira kayak ceritanya penjual racun tikus yang diam-diam juga menternak tikus biar usahanya gak bangkrut😀

  21. hahaha…
    “goyang poco poco bareng supir…”
    aku kira serius nari poco2…

    ya rata2 jalan di negeri ini sejak SBY-JK memimpin pada rusak
    uangnya dipake buat pilkada2 kali…
    ironisnya sampe korban jiwa segala…
    padahal panjang ruas jalannya juga belom panjang
    nambalnya udah kedodoran
    panjangnya ruas jalan suatu negara indikator menunjukan kemajuan suatu negara tersebut

    tapi sorry nih non, waktu aku ke Bogor, aku ngerasa it’s so messy…
    angkotnya kebanyakan atau kotanya udah mulai sumpek karena invasi orang jakarta butuh tempat tinggal…

  22. wah sorry baru liat tanggapannya…..
    @ endangpurwani
    Hahaha… Kalau engkau sendiri dalam menangani pekerjaan bagaimana? Ikut membantu pekerjaan di jabatan yang lama hingga selesai sedangkan kau juga punya PR yang menggunung? Maaf kalau tanggapan saya gak mengenakkan..

    Kalo saya terlibat dlm pekerjaan di jabatan lama itu dan belum selesai……ya wajib ikut bantu sampai selesai dong, meskipun babak belur ada kerjaan baru lagi…..kecuali kalau memang oleh orang2 di jabatan lama disuruh pergi aja…..itupun tetap denger2in berita soal pekerjaan yg ditinggalkan….

  23. # Deddy D
    hahaha.. pak, kalau menurut saya sieh ndak bisa juga menyalahkan pemerintah terus menerus. Kan siapa pun presidennya sejak dulu hingga sekarang tetap saja jalanannya bolong-bolong. Kalau menurut saya ini karena pekerja-pekerja a.k.a kontraktornya yang gak beres.
    Maksud saya gak beres adalah mereka demen jebol jalan tambal jalan. Perbaikan jalan yang belum berumur seminggu sudah dijebol tanpa alasan yang rasional, dibikin sayatan persegi empat kecil dipinggiran jalan atau ditengah-tengah.
    Bisa jadi alasannya biar ada proyek terus. Maklum, analoginya gak ada penjual racun tikus lagi kalau tikus-tikus sudah punah total.😀

    Memang nieh, pak. Bogor makin ruwet aja. Pesonanya ndak tahu dimana lagi. Kebun Raya Bogor yang dulu jadi kebanggaan orang bogor saja sudah mirip museum. Ndak menarik katanya, cuma lihat pohon-pohon gede dan orang mesra-mesraan dibaliknya.

    # endangpurwani
    Nah! Ini dia warga negara yang baik dan bertanggung jawab. Jika saja ada lima juta orang lagi seperti engkau ini di Indonesia apa ndak makmur hidup saya? Dan saya yakin, ndak akan ada orang yang bakal nolak uluran tanganmu. Terus-terusan disuapi, disusui, dinina-bobokan… kalau bisa dimandikan dan dipakaikan baju. Apa lagi kalau ngebantunya ikhlas dn gak neko-neko, gak minta apa-apa, alias free, karena secara moral terikat tanggung jawab! Cuma orang gila yang nolak. hahahaha…😀

    Tapi, saya betul-betul salut dan ngacung empat jempol ke pak endang ini.
    Saya doakan sukses terus pak! Jangan ragu-ragu ajak saya jadi salah satu rekan kerjamu ya. Dan cepet-cepet dapat promosi biar saya bisa ada kesempatan nempati bekas jabatanmu dan konsultasi ini-itu.😉

  24. wah di tempat saya jalanannya juga banyak yang berlobang..
    sebel kalo lagi musim ujan..beuh becek..kadang2 juga mpe genang gitu..

    andai saja kendaraannya lewat udara alias bisa terbang..hehe
    kan enak tu jalanan ga rusak2, yah minimal ga banyak lobangnya..hehe

  25. # syabac

    luar biasa mas syabac…😀
    trus, yang lewat jalan raya sebangsa komodo.
    benar-benar luar biasa..
    brarti kita sudah masuk ke era apa ya?😀

Jangan malu-malu ngasih tanggapan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s