Hening Di Kerumunan, Melebur Dalam Hujan


Tidak mengapa jika memang harus hening dan terduduk dalam kerumunan. Tidak mengapa jika yang ditanyakan harus terjawab kemudian. Tidak mengapa jika timbangan hati melebihi beban dipundak. Tidak mengapa jika selubung langit lebih pekat. Selama hanya ada di dunia, maka tidak mengapa.

Kadang tanya terjawab singkat. Kadang kalimat terkesan padat. Asal mata manusia tiada melihat. Asal kalbu tiada terungkap. Maka tidak mengapa jika sejenak saja kulembutkan hati pada sepertiga malam dengan meleburkannya dalam deras hujan. Ataupun sekedar gerimis petang.

— Minggu, 9 November 2014. Melebarkan permadani sebagai pembaringan nanti malam. Mungkin saja, menjadi teman duduk menikmati lembayung setiap sore hingga matahari tenggelam. Teringat bagimana sebuah rasa, yang hanya ada pada seorang saja. Sedangkan yang dirasa… Entahlah bagaimana… Dan entah bercengkrama dengan siapa…

Jangan malu-malu ngasih tanggapan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s